Contoh Kalam Jamaie

 

” بَرناَمِجْ (جي قا ف) وَمُمَيِّزَاتُهاَ فِي الَمدَارِسِ الْوَطَنِيّةِ”

بِسْمِ اللهِ الّرحْمَنِ الرَّحِيْمِ

السَّلاَمُ عَلَيْكُمْ وَرَحْمَةُ اللهِ وَبَرَكَاتُهُ.

الحَْمْدُ لِلَّهِ الذِّي نَزَّلَ عَلَى أَفْصَحِ القُرآنَ بِلِسَانِ العَرَبِيِّ المُبِيْن.

وَالصَّلاَةُ وَالسَّلاَمُ مَنْ نَطَقَ بِالضَّادِ وَالعَيْنِ, وَعَلىَ آلِهِ وَصَحْبِهِ أَجْمَعِينَ. نحَُيِّكُمْ بِتَحِيَّةِ الإِسْلاَمِ وَالإِيماَنِ

 
نَحْنُ مِنْ فِرْقَةِ المُنوَّرةِ, سَنُقَدِّمُ لَكُمْ الْكَلاَمُ الجْمَاعِيْ, تَحْتَ المَوضُوعِ:
” بَرْناَمِج (جي قا ف) وَمُمَيِّزَاتُهَا فِي المَدَارِسِ الوَطَنِيَّةِ”
أَيُّهاَ السَّآدَةِ الكِرَامِ…..
هَلْ عَلِمْناَ, أَنَّ بَرنَامِجَ (جي قا ف) يُنْبِتُ مِنْ اِلهَامِ رَائِيسُ الوُزَرَاء الماَلِيزِياَ الخَامِسَةِ!؟
هَلْ عَلِمْتُمْ ماَ اسْمُهُ؟؟؟
لاَ!!!..ماَ عَرَفْناَ…
إيش! إيش!إيش!…
هاَ!! إِنْتَظِرِي.. بَلْ اَناَ عَرَفتُ..
تفضّلي…
هم……إسمهُ… داتؤ سري عبدالله بن حاج أحمد بداوي…أو لُقِبَ ب (قق له)
أوه ه ه ه…أحسنتِ ياَ سيتي!!..
شكًرا شكرًا شكراً (سوارا أيفين)..
يَا سِيتِي, هَلْ تَعْرِيْفِي لِمَاذَا يُقِيمُ دَوْلَتُناَ بَرناَمِجْ (جي قا ف)؟
آسِفٌ…أَناَ لاَ أَدْرِيْ…
هَيَّا بِناَ, لِنَلْقِي أُسْتاَذ عَزِيز وَنَسْئَلُهُ..
هَياّ بِناَ..
ياَ أُسْتاَذ ياَ أُسْتَاذ…صَباَحَ الخَيرِ؟؟
(BATUK)
…. نَعَمْ…صَباَحَ النُّورِ…مَاذاَ تُرِيدِينَ؟
ياَأُستَاذ… لِماَذاَ يُقِيمُ دَوْلَتُناَ.. بَرْناَمِج (جي قا ف)؟
ماَشَاءَ اللهِ… سَأَلْتُنَّ عَنْ عَظِيمِ!!!
يُقِيمُ دَوْلَتُناَ.. بَرناَمِجِ (جي قا ف) لِلتَّقْيِيْمِ التَّعْلِيمِ وَالتَّعَلُّمِ فِي الدِّرَاسَاتِ الأِسْلاَمِيَّةِ فِي المَدَارِسْ الوَطَنِيَّةِ..
ثمَّ أَيُّ ياَ أُسْتاَذ؟؟
وَأَيْضاً.. لِلتَّقْيِيْمِ المَدَارِسِ الوَطَنِيَّةِ…
او ه ه…هَكَذاَ…
شُكْرًا جَزِيْلاً ياَ أُسْتَاذ…
عَفْواً…
فيِ فِصْلْ 4 دِيناَمِيك…

ذَهَبَ رَسُولُ الله (ص) مَعَ عَمِّهِ أَبُو طَالِبِ إِلىَ الشَّامِ. وَيَكُونَ رَسُول الله صَلَّى الله عَلَيهِ وَسَلَّمَ تاَجِرٌ فِي عُمْرِهِ اِثْناَ عَشَرَ سَنَوَاتٍ…..
يا أحمد..هل قرأت كتاب السيرة؟
طبعاً, قرأت كتاب السيرة..قد درست هذه القصة في مدرستي اليوم.

اَ اِ اُ بَ بِ بُ تَ تِ تُ ثَ ثِ ثُ

اً اٍ اٌ بً بٍ بٌ تً تٍ تٌ ثً ثٍ ثٌ
هم………مِنْ أَيْنَ يَجِئُ هَذَا الصَّوتِ!؟
ياَ مَاوِيْ مَاذَا تَقْرَاءُ؟
أَقْرَاءُ كِتاَبَ اِقْرَاء…الآنَ وَقْتِ التَسْميِع..وَإِنْتَظَرْتُ أُستَاذَةَ فَاطِمَةَ..
اُوه ه…. هَكَذَا…
نَوَيْتُ الوُضُوءَ لِلَّهِ تَعاَلَى…
أُصَلِّي فَرضَ الظُّهْرِ أَرْبَعَ رَكَعَاتٍ مَأمُومًا لِلَّهِ تَعَالَى..
اللهُ اكْبَر…سَمِعَ اللهُ لِمَنْ حَمِدَهُ…رَبَّنَا وَلَكَ الحَمْدُ..
السَّلاَمُ عَلَيْكُم وَرَحْمَةُ اللهِ… السَّلاَمُ عَلَيْكُم وَرَحْمَةُ اللهِ…
أَيُّهَا أَصْدِقَائِيْ… لَوْ كُنْتُمْ تَعْلَمُونَ…أَخْبِرناَ… ماَذاَ وَقْتِ الآنَ ؟
(كِيم بِيسْتَارِي صَلاة)…!!
نَعَم!! الآن وَقْتِ (كِيم بِيستَارِي صَلاَة)…
أَمَلِيْ أَنْ أَكُونَ طَبِيْبًا…
وَأَمَلِي أَنْ أَكُونَ مُهَنّدِساً…
وَأَمَلِي أَنْ أَكُونَ مُمَرِّضَةً….
وَا ه ه ه هَلْ تَكَلَّمْتُم اللغةَ العَرَبِيَّةَ؟
نَعَم! نَحْنُ نَتَكَلَّمُ بِاللُّغَةِ العَرَبِيَّةِ…
مِنْ أَيْنَ دَرَسْتُمْ؟
ياَ أُمِّي وَياَ أَبِيْ..يا عمي ويا عمتي دَرَسْنَا فِي مَدْرَسَتِنَا…
ِلأَنَّ فِيْ مَدْرَسَتِناَ يُوجَدُ بَرنَامِج (جي قا ف)…
 وَالمَادَة اللُّغَةُ العَرَبِيَّةُ وَهِيَ المَادَةُ الإِضَافِيَّةُ وَالِإخْتِياَرِيَّةُ, كاَللُغَةِ الصِّينِّيَةِ وَالهِنْدِيَّةِ.
دَرَسْناَ التحية والترحيبات…مثل: أهلا وسهلا…اهلا بك..
وأيضا درسنا كيف نريد أن نتعارف..مثل : ما اسمك..إسمي…
وأيضا درسنا عن الأدوات في الفصل..وفي المدرسة..مثل: كرسي, ومكتب وباب.
ماذا!!؟ بابٌ…
وليس بابٌ في الغاب.PINTULAH…
او ه ه ه…
بل يا أمي ويا أبي.. يا عمي ويا عمتي, درسنا حول ثلاثمائة الكلمات في كل سنة.
ماشاء الله…أحسنتم..
نعم! أن برنامج (جي قا ف) برنامجا لا يوجد سِواها في أي المدارس في أي بلاد في الأرض إلا في بلادنا ماليزيا.
وذلك أيضا مراتبا باالفلسفة التربية الوطنية والفلسفة التربية الإسلامية…
كَماَ قاَلَ الحُكَمَاء…” تَقْيِيْمُ الإِنْسَانِ يُبْدَاءُ بِالتَّقْيِيمِ دِيْنِهِ”…
هَذاَ فَقَطْ مِنَّا, وَنَرْجُوا أَنَّكُمْ مَسْرُورٌ وفرحوا بِماَ قَدَّمْنَا لَكُمْ فِيْ هَذا الْيَوْمِ الْمُبَاركْ..
وَإِلى اللِقاءِ مَعَ السَّلاَمة..

Jasa guru tidak terbalas

SETIAP tahun menjelang tarikh keramat 16 Mei, sambutan Hari Guru diadakan di seluruh negara. Apa yang penting adalah mengisi dan memenuhi hasrat tema berkaitan dengan sambutan Hari Guru.

Bagaimanapun, setiap guru sewajarnya berhasrat menjadi guru profesional dalam abad yang serba mencabar ini. Bidang dan tugas guru juga semakin luas dan mencabar.

Terdapat tiga jenis tugas guru yakni dalam bidang profesion keguruan, kemanusiaan dan kemasyarakatan.

Justeru, guru adalah satu profesion yang membawa erti pekerjaan yang memerlukan keahlian khusus sebagai guru.

Jenis pekerjaan itu semestinya tidak dapat dilakukan sebarangan orang di luar bidang pendidikan. Jelaslah tugas guru penting untuk membentuk manusia ke arah kebaikan meliputi mendidik, mengajar dan melatih.

Dalam hal ini, mendidik bererti meneruskan dan mengembangkan nilai hidup. Mengajar bererti meneruskan dan mengembangkan ilmu pengetahuan dan teknologi.

Sementara melatih bererti mengembangkan ketrampilan kepada pelajar.

Tugas guru dalam bidang kemanusiaan meliputi tugas menjadikan dirinya sebagai ibu bapa kedua hingga menjadi idola kepada pelajarnya.

Pengajaran dan pembelajarannya menarik dan mudah difahami. Guru sentiasa menggunakan pendekatan kasih sayang, mesra, prihatin bagi mendekati, memahami keinginan dan kehendak pelajar.

Masyarakat menempatkan guru pada tempat yang lebih terhormat dari lingkungannya kerana daripada seorang gurulah masyarakat memperoleh ilmu pengetahuan ke arah pembentukan sesebuah negara maju menjelang tahun 2020.

Pada zaman ini guru bukan sahaja sebagai pendidik tetapi pengganti ibu bapa, kaunselor, pembimbing dan rakan.

Guru mestilah mempunyai jiwa cekal dan semangat kental ke arah mendidik pelajar yang cemerlang akal budinya dalam dunia tanpa sempadan.

Hamka pernah berkata: “Seorang guru, baik guru mengaji atau guru di sekolah atau seorang guru yang hanya sekali kita temui tetapi kita beroleh pelajaran daripadanya, semuanya adalah jasa tidak dapat dibalas dengan harta benda”.

Demikianlah tinggi dan mulianya martabat guru kepada setiap manusia. Peribahasa Melayu mengingatkan kita “Berguru kepalang ajar, bagai bunga kembang tak jadi,”.

Begitulah juga dengan peribahasa ini, “Berguru dahulu sebelum bergurau”. Semuanya membawa maksud ketinggian martabat guru.

Tugas utama seorang guru adalah mengajar dan mendidik. Menurut pandangan Islam, orang yang menjadi guru diberi oleh Allah kelebihan berganda. Hadis Nabi Muhammad bermaksud “Bahawa orang yang berilmu harus mengajarkan ilmu pengetahuan kepada orang lain dan pekerjaan mengajar itu amat terpuji.”

Ini tersebut dalam riwayat iaitu selepas Rasulullah menghantar Mu’az bin Jabal menjadi guru di Yaman, baginda berpesan kepadanya: “Sekiranya Allah memberi hidayat hingga kamu dapat memberi pelajaran kepada seseorang, yang demikian lebih baik bagimu daripada memiliki dunia berserta sekalian yang ada di dalamnya.”

Kini, seseorang guru hendaklah mempunyai kepimpinan bermoral seperti jujur dan amanah, bersikap proaktif dan berilmu serta berkemahiran, sekali gus intipati penting dalam pembangunan dan kemajuan pelajar di sesebuah sekolah.

Setiap guru tunjang penting negara dalam melahirkan modal insan yang mampu memacu pembangunan yang lebih pesat.

Oleh itu, setiap guru perlu mempunyai semangat tinggi untuk terus mencipta kecemerlangan akademik dan kokurikulum kepada setiap pelajarnya.

Guru bagaikan ibu bapa kepada murid atau pelajar. Kalau ibu bapa kandung memberi tempat tinggal, pakaian dan makan minum, guru pula memberikan ilmu, didikan, budi dan akhlak serta membentuk kepandaian dalam kehidupan.

Guru yang penyayang akan mengambil tahu masalah muridnya serta sedia mendengar dan memberi perhatian kepada muridnya.

Murid yang lemah dikasihani, yang silap ditegur dengan baik. Kecemerlangan pelajar adalah kejayaannya. Sebarang bantuan diperlukan oleh pelajar akan dibantu guru. Itulah guru yang penyayang.

Guru seumpama itu akan disanjung dan diingati oleh pelajarnya. Pelajar akan terasa rindu untuk ke sekolah. Pelajar akan mengikut arahan dan meniru peribadinya. Pendek kata guru itu akan menjadi idola kepada pelajarnya.

Hasil jalinan kasih sayang ini, sekolah akan menjadi model pendidikan yang terbaik. Kejayaan dalam bidang akademik dan kokurikulum akan dapat dicipta oleh sekolah tersebut hasil kerjasama erat.

Undang-undang dan peraturan sekolah akan sentiasa dipatuhi bukan kerana takut, tetapi sayang dan hormat kepada guru.

Pelajar akan berasa malu dan tidak akan melanggar disiplin sekolah kerana sikap guru yang terlalu baik kepadanya.

Sesungguhnya, guru yang bersahsiah tinggi bukan saja dapat menyampaikan pelajaran berkesan, tetapi memikat hati pelajarnya. Guru akan menjadi penasihat berkesan, sahabat baik dan menjadi contoh baik kepada pelajarnya.

Walaupun pada masa kini setiap guru akan menjadi profesional tetapi nilai yang baik itu tetap menjadi tunjang kepada seseorang guru.

Kementerian Pelajaran sentiasa berusaha menjaga kebajikan guru dengan perumahan yang selesa, memberi elaun khusus dan menyediakan pelbagai peluang kenaikan pangkat.

Jumlah elaun sentiasa ditingkatkan dari semasa ke semasa untuk memastikan sesuai dengan tanggungjawab yang disandang.

Bagi menjadikan setiap guru insan profesional, pembangunan pendidikan 2001-2010 memberi tumpuan kepada pendidikan prasekolah dan rendah, pendidikan menengah, pendidikan tertiari, program sokongan, pembiayaan pendidikan pengurusan dan ICT dalam pendidikan. Ini bertujuan untuk melahirkan rakyat yang berketrampilan dalam pelbagai bidang terutama dalam bidang sains dan teknologi.

Hakikatnya, seorang guru akan dipanggil guru selama-lamanya. Kata panggilan mesra kepada seorang guru adalah “cikgu”.

Meskipun seseorang guru itu sudah bersara, panggilan cikgu akan tetap kekal digunakan kenalan sebagai jasa martabat pendidik sepanjang hayatnya.

Majlis Sambutan Hari Raya Aidil Adha 2012

Hari Raya Aidiladha (bahasa Arab: عيد الأضحى ‘Eid Ul-Adha) atau Hari Raya Haji merupakan perayaan yang dirayakan oleh umat Islam di seluruh dunia. Ia adalah perayaan terbesar di dalam Islam selain Aidilfitri yang disambut pada setiap 1 Syawal. Aidiladha disambut pada hari ke sepuluh, sebelas, dua belas dan tiga belas bulan Zulhijjah setiap tahun. Bermula dengan Takbir Aidiladha pada malam 10 Zulhijjah, diikuti dengan solat sunat Aidiladha serta khutbah Aidiladha di pagi 10 Zulhijjah, sambutan diikuti dengan ibadah korban yang boleh dilakukan samada pada 10 atau 11 atau 12 atau siang 13 Zulhijjah.

Aidiladha adalah perayaan yang istimewa kerana ia merupakan hari untuk umat Islam memperingati kisah pengorbanan Nabi Ibrahim dalam menunaikan perintah Allah dan ke-sabaran anaknya Nabi Ismail dalam memenuhi perintah Allah s.w.t.

Selain itu, salah satu keistimewaan Aidiladha dan Hari Tasyrik ialah ibadat korban. Ibadat korban ini hanya boleh dilakukan dalam empat hari iaitu bermula waktu selepas khatib menyampaikan khutbah Aidiladha sehingga sebelum tenggelam matahari pada hari ke-13 Zulhijah.

Dari segi bahasa, korban bermaksud dekat, manakala dari segi istilah ia bermaksud menjalankan perintah agama atau taat kepada perintah Allah kerana ingin mendekatkan diri kepada-Nya.

Hari Raya Korban jatuh pada hari kesepuluh pada bulan Zulhijjah, bulan terakhir pada kalender Hijrah Islam. 10 Zulhijjah merupakan tarikh penting dalam sejarah Islam di mana Nabi Adam dan isterinya Hawa dikeluarkan dari syurga dan diturunkan ke bumi sebelum berjumpa di padang Arafah, di luar bandar Mekah.

Pada hari raya, orang Islam disunatkan mengenakan pakaian yang paling cantik, paling bersih, dan juga mengenakan wangi-wangian. Pada pagi hari raya korban, umat Islam akan mengerjakan sembahyang sunat Hari Raya sebanyak 2 rakaat dengan 7 takbir pada rakaat pertama diikuti 5 takbir pada rakaat kedua.

Pada kebiasaannya solat sunat Aidiladha dicepatkan sedikit berbanding solat sunat Aidilfitri. Hikmahnya dicepatkan sedikit waktu solat sunat Aidiladha adalah bagi memberi lebih banyak masa untuk penyembelihan korban. Hikmahnya dilewatkan sedikit solat sunat Aidilfitri pula adalah bagi membenarkan peluang bagi mereka yang belum membayar zakat menunaikan kewajipan mereka dan disunatkan makan dahulu sebelum pergi ke masjid. [1]

Manakala bagi Aidiladha, hikmat disunatkan makan selepasnya supaya makanan yang mula-mula dimakan pada hari itu ialah daging korban yang berkat. Selepas bersembahyang, upacara korban akan dimulakan. Lembu, kambing, dan biri-biri yang dikorbankan akan disembelih secara beramai-ramai di kawasan masjid sebelum dibahagi-bahagikan dagingnya kepada orang ramai terutamanya kepada golongan fakir miskin.

Hari Raya Aidiladha disambut ketika umat Islam membuat penziarahan ke Mekah, mengunjung Kaabah dan melakukan korban sembelihan. Al-Quran tidak menyatakan, tetapi umat Islam memegang bahawa perayaan korban ini memperingati kesanggupan Nabi Ibrahim untuk menyerahkan anaknya sebagai korban kepada Tuhan.

Selepas sembahyang, sekali lagi umat Islam akan berbondong-bondong melawati perkuburan orang yang disayangi. Semua orang akan memakai pakaian baru dan selepas itu yang muda akan memohon kemaafan daripada yang tua. Selepas itu semua orang akan menjamah pelbagai juadah yang disediakan sebelum ziarah dan menziarahi sesama mereka.